Aceh Barat – Pujatvaceh.com –   Pemerintah Kabupaten Aceh Barat berupaya mengatasi pendangkalan aliran sungai di Kecamatan Meureubo, kabupaten setempat menggunakan dana Anggaran Pendapatan Belanja Kabupaten (APBK) dan CSR dari perusahaan yang beroperasi di daerah ini.

“Ada beberapa alternatif untuk pembiayaan normalisasi sungai Meureubo ini, salah satunya melalui dana Balai Wilayah Sungai Sumatera-1 atau akan dianggarkan melalui APBK atau melalui CSR,” kata Mahdi Efendi, Penjabat (Pj) Bupati Aceh Barat, dalam keterangannya di Meulaboh, Senin.

Hal ini ia sampaikan seusai melakukan peninjauan dangkal nya aliran sungai di kawasan Pasi Pinang dan Meureubo, Kecamatan Meureubo, Kabupaten Aceh Barat, yang selama ini dikeluhkan oleh ratusan nelayan di daerah tersebut.

Mahdi mengatakan pengerukan aliran sungai di kawasan tersebut, diupayakan secara rutin minimal dua tahun sekali dengan cara dilakukan normalisasi aliran sungai sehingga aktivitas nelayan untuk melaut selalu lancar.

Ia juga menjelaskan, pendangkalan sungai di kawasan tersebut terjadi akibat pengendapan material-material padat di bagian dasar sungai.

“Fenomena ini umumnya disebabkan oleh penumpukan beberapa material alami seperti tanah, pasir atau lumpur,” Tambah Mahdi Efendi.

Namun pedangkalan tersebut juga bisa disebabkan oleh hasil kegiatan manusia membuang sampah di dalam sungai. Akibat dari dangkal nya sungai ini membuat para nelayan kesulitan melaut dan menyandarkan  kapalnya, mengingat muara Lhok Meureubo itu merupakan jalur keluar masuk kapal motor nelayan, sehingga diperlukan normalisasi atau pengerukan muara sungai.

“Menurut laporan Kepala Dinas Kelautan Perikanan kepada saya, pihak DKP sudah menyurati Balai Wilayah Sungai Sumatera-1 untuk dilakukan normalisasi sungai,” pungkas Mahdi Efendi.

Sumber : aceh.antaranews.com

Foto : ANTARA/HO-Dok Pemkab Aceh Barat

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini